Desain Informasi dengan Prinsip Lima Rak

Seorang desainer pengalaman pengguna dan mantan desainer grafis grafis, saya tahu bahwa cara informasi ditampilkan sebagian besar sama pentingnya dengan isi informasi itu sendiri. Yang mengatakan, ada beberapa faktor ilmiah yang dapat diukur di balik Desain Informasi, dan juga beberapa variabel yang tidak dapat diukur, yang dapat kita setujui untuk disebut Seni.~ 153~

Prinsip Rak Lima Topi didasarkan pada aspek ilmiah dari Desain Informasi, karena berorientasi untuk mengatur dan menampilkan informasi dalam cara yang terbatas dan terukur: semua jenis informasi Apa pun, terlepas dari aplikasi tertentu, dapat diurutkan berdasarkan Kategori, Waktu, Lokasi, Alfabet dan Kontinuitas.

Kategori mengacu pada pengelompokan berdasarkan kesamaan atau keterkaitan. Misalnya, jika kita memilah hewan, kita mungkin ingin membaginya berdasarkan spesies; Di situs ritel online, mengatur berdasarkan kategori (pakaian, elektronik, peralatan rumah tangga, dll.) mungkin akan sangat membantu pelanggan. Sekarang katakanlah kita adalah penggemar sepak bola dan ingin merancang bagan dengan semua negara yang telah memenangkan Piala Dunia. Dua kategori yang jelas untuk ini adalah negara-negara yang telah memenangkan piala dan yang belum; kami mungkin juga ingin menambahkan daftar persenjataan baru dengan runner-up.

Waktu hanya diatur dalam urutan kronologis: jadwal panduan TV, garis waktu acara, resep. Dalam kasus grafik Piala Dunia FIFA kami, kami mungkin ingin menunjukkan garis waktu dengan semua turnamen dan negara tuan rumah mereka.

Lokasi mengacu pada organisasi yang direferensikan secara geografis atau spasial. Peta apa pun adalah contohnya (peta kereta bawah tanah juga, meskipun tidak menggunakan peta yang tepat, ada referensi spasial antar stasiun). Jika kita ingin memasukkan jenis ini ke dalam grafik Piala Dunia, kita dapat memasukkan peta dunia dengan semua federasi yang berpartisipasi dalam turnamen FIFA.

Alphabet berarti susunan abjad. Kamus, folder, dan indeks diatur dengan cara ini. Jenis pengorganisasian ini digunakan sendiri ketika tidak ada cara pengorganisasian lain yang sesuai. Dalam contoh bagan Piala Dunia FIFA, kami mungkin ingin membuat daftar semua negara yang telah berpartisipasi dalam turnamen, yang menunjukkan berapa kali mereka hadir.

Akhirnya, Continuum (terkadang disebut Hirarki) mengacu pada organisasi berdasarkan derajat: harga rendah ke harga tinggi, lagu paling populer, dll. Ini berguna ketika tolok ukur umum ada untuk membandingkan item yang berbeda dari suatu grup. Kami dapat memasukkan dalam bagan contoh kami daftar dengan negara-negara yang telah memenangkan piala lebih banyak atau daftar dengan pencetak gol terbanyak sepanjang masa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *