Efek Bahaya Merokok

Penelitian lain juga menyebutkan bahwa masalah kebiasaan anak yang ekstrim adalah salah satu dampak rokok. Dalam sebuah penelitian yang dilakukan di The Golden State, ditunjukkan bagaimana jumlah rokok yang dihisap ibu hamil setiap hari dapat memengaruhi kebiasaan anaknya saat ia beranjak dewasa. Anak-anak dari ibu yang merokok saat hamil seringkali cenderung menunjukkan ketidaktaatan dan memiliki kecenderungan yang lebih besar untuk bermasalah dengan orang lain dibandingkan dengan anak-anak yang bukan perokok.

Merokok saat hamil juga dapat memengaruhi kinerja sekolah anak di masa depan. Dalam penelitian ini, lebih dari 9.000 anak diberikan ujian Vape Juice untuk menilai kemampuan matematika dan juga kemampuan analisis mereka. Menurut hasil penelitian, anak-anak dari ibu yang merokok 10 batang atau lebih sehari saat hamil mengalami penurunan peringkat dalam tes ini, dibandingkan dengan anak-anak yang ibunya tidak merokok saat hamil.~153 ~

Merokok telah diketahui mempengaruhi anak-anak yang diharapkan dari ibu hamil. Sudah menjadi pemahaman yang menonjol bahwa wanita yang bersama anak tidak boleh merokok. Namun, alasan untuk ini sebenarnya belum diklarifikasi dengan sangat mungkin. Demikian pula, belum banyak penelitian yang dilakukan tentang dampak rokok terhadap anak-anak yang akan datang. Di bawah ini adalah beberapa hal yang perlu dipikirkan wanita hamil sebelum menyalakan rokok.

Untuk menghindari mengasuh anak yang sulit diatur, para ibu harus mulai berpikir untuk berhenti merokok saat hamil. Tidak hanya akan berdampak pada kesehatan dan kebugaran mereka, hal itu juga akan berdampak pada masa depan anak yang diharapkan.

Ilmuwan menduga bahwa hal ini dipicu oleh penumpukan gas karbon monoksida dalam aliran darah janin yang mengakibatkan penurunan oksigen yang cukup besar yang diberikan bayi yang sedang tumbuh. Faktanya, bayi terpapar lebih banyak karboksihemoglobin, bahan yang mengurangi oksigen dalam tubuh dan telah menyebabkan kematian bagi orang yang menghirup gas karbon monoksida berlebihan. Ini sebenarnya telah digunakan sebagai metode penghancuran diri oleh beberapa orang.

Jelas, dampak rokok pada anak saat hamil tidak terbatas pada kualitas fisik anak. Ini juga dapat memengaruhi kesehatan mental anak. Menurut sebuah penelitian klinis, ibu yang merokok sekitar 14 batang saat hamil cenderung melahirkan anak “hiperkinetik” dengan Focus Shortage Conditions (ADD). Efek ini bergantung pada dosis, artinya ibu yang merokok sekitar 6 batang memiliki peluang lebih besar untuk melahirkan anak normal.

Di antara alasan calon wanita tidak perlu merokok saat hamil adalah karena dapat memicu kelahiran dini. Ini juga memiliki tautan langsung ke kepekaan anak terhadap kondisi pernapasan. Demikian pula, telah diamati bahwa anak-anak dari ibu yang merokok saat hamil lebih ringan daripada anak-anak dari bukan perokok. Juga dipastikan bahwa detak jantung bayi dari ibu yang merokok saat hamil memiliki detak jantung 30% lebih tinggi daripada bayi dari ibu yang tidak merokok.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *